Welcome to Rahmat Documents

Terima kasih anda telah mengunjungi blog saya!
Semoga info yang ada Bermanfaat bagi anda





KLIK disiNI JUga yah!!!!!

Sabtu, 08 Agustus 2009

interview

Pengertiann interview -Suatu cara pengumpulan data dengan jalan mengajukan pertanyaan secara lisan oleh penginterviu (interviuwer) kepada responden (interviuwee) dan responden juga memberikan jawaban secara lisan pula
TUJUAN
Untuk mendapatkan data yang lebih akurat dari interviuwee yang berupa pendapat, perasaan serta kepribadian secara langsung (face to face
Jenis jenis
1. Menurut responden yang diinterviu
 Interviu langsung
 Interviu tidak langsung
2. Menurut prosedur interviu
 Interviu berstruktur
 Interviu tak berstruktur
3. Menurut responden yang diinterviu
 Interviu langsung
 Interviu tidak langsung
4. Menurut prosedur interviu
 Interviu berstruktur
 Interviu tak berstruktur.
KEUNTUNGAN DAN KELEMAHAN INTERVIU
KEUNTUNGAN
1. Bersifat fleksibel
2. Dapat mengamati “bagaimana”responden menjawab
3. Dapat diberikan kepada semua individu(tanpa dibatasi kemampuan tulis dan baca)
KELEMAHAN
1. Memberikan peluang munculnya pertanyaan yang menyimpang dari tujuan
2. Kesimpulan/hasil sering bersifat subyektif
3. Menyita cukupbanyak waktu dan tenaga
PENCATATAN HASIL INTERVIU
1. Penginterviu sendiri
2. Dilakukan oleh petugas pencatat khusus (orang ketiga)
3. Pencatan segera setelah interviu berakhir
4. Perekaman hasil interviu
BAGIAN-BAGIAN INTERVIU
1. PEMBUKAAN
- Pembentukan hubungan yang baik
- Menjelaskan maksud interviu
2. INTI
Melakukan percakapan atau tanya jawab s esuai dengan tujuan interviu
3. PENUTUP
- Responden dan penginterviu sama-sama membuat suatu kesimpulan
- Menciptakan situasi/akhir yang menyenangkan
Merencanakan Wawancara
Lima langkah dalam merencanakan wawancara
1. Membaca materi latar belakang
2. Menetapkan tujuan-tujuan wawancara
3. Memutuskan siapa yang diwawancarai
4. Menyiapkan orang yang diwawancarai
5. Menyiapkan jenis dan struktur pertanyaan
Tipe pertanyaan
dua tipe pertanyaan wawancara
1. terbuka
2. tertutup
Keuntungan pertanyaan terbuka
1. Membuat orang-orang yang diwawancarai merasa senang
2. Memungkinkan orang-orang yang diwawancarai meningkatkan kosa kata mereka yang mencerminkan pendidikan, nilai-nilai, sikap, dan kepercayaan yang dimiliki
3. Kaya akan detail
4. Membuka peluang pertanyaan-pertanyaan berikutnya
5.Lebih menarik perhatian orang yang diwawancarai
6.Memunculkan spontanitas
7.Penyusunan kata-kata yang lebih mudah bagi orang-orang yang diwawancarai
8.Bisa digunakan saat terdesak karena penanya tidak siap
Kekurangan pertanyaan terbuka
1. Kemungkinan menghasilkan terlalu banyak detail yang tidak relevan
2. Kemungkinan hilangnya kontrol atas wawancara
3. Memungkinkan respons yang memakan banyak waktu untuk informasi-informasi berguna yang ingin dikumpulkan
4. Kemungkinan menunjukkan penanya tidak siap
5. Kemungkinan memberi kesan bahwa penanya sedang memancing tanpa tujuan-tujuan jelas dari wawancara
Keuntungan pertanyaan tertutup
1.Menghemat waktu
2.Dengan mudah membandingkan orang yang diwawancarai
3.Langsung ke sasaran
4.Tetap dapat mengontrol wawancara
5.Membongkar banyak hal dengan cepat
6.Mendapatkan data-data yang relevan
Kekurangan pertanyaan tertutup
1. Membosankan orang yang diwawancarai
2. Gagal mendapatkan banyak detail
3. Kehilangan gagasan utama untuk alasan sebelumnya
4. Gagal membangun hubungan antara penanya dengan orang yang diwawancarai
MATERI VI
ANECDOTAL RECORD
A. Pengertian
Anecdotal Record merupakan record atau catatan - catatan yang bersifat komulatif dari beberapa tingkah laku individu yang luar biasa ( Bimo Walgito, 1987 ).
Anecdotal Record merupakan catatan yang dibuat oleh penyelidik mengenai kelakuan-kelakuan yang luar biasa ( Sutrisno Hadi, 1985). Anecdotal Record adalah catatan tentang kejadian khusus yang bertalian dengan masalah yang sedang menjadi pusat perhatian pengamat, terutama tingkah laku individu yang diamati yang sifatnya typis ( Depdikbud, 1975).
The anecdote is a written account of a student’s actual behavior as observed ia aspecific situation (Mortensen & Schmuller, 1964). Dari ketiga pendapat di atas dapat disimpulkan pengertian Anecdotal Record ialah alat pencatat hasil observasi yang bersifat komulatif dari tingkah laku individu yang
luar biasa ( typical behavior )
B. Ciri - ciri Anecdotal Record yang Baik
1. Menerangkan tanggal, tempat dan waktu berlangsungnya kejadian tertentu, dan
siapa yang menjadi observer.
2. Melukiskan peristiwa yang faktuil dan obyektif. Peristiwa obyektif adalah laporan
yang mempunyai gambar potret atau apa adanya agar tidak ada yang tertinggal.
3. Segera dibuat setelah peristiwa itu terjadi, untuk menghindari kelupaan.
4. Harus dibuat oleh beberapa penyelidik.
5. Harus bersifat selektif, dipilih peristiwa yang penuh arti dan yang ada hubungannya dengan perkembangan individu.
6. Laporan harus faktuil, dipisahkan dari data dan interpretasi.
C. Manfaat Catatan Anekdot bagi Konselor
1. Konselor dapat memperoleh pemahaman yang lebih tepat dari tingkah laku yang
ditunjukkan oleh individu.
2. Konselor memperoleh pemahaman tentang sebab-sebab dari suatu tingkah laku
individu yang bersangkutan.
3. Dengan mengetahui tingkah laku yang luar biasa itu, konselor dapat
mempertimbangkan cara-cara untuk menyesuaikan diri dengan masalah dan
kebutuhan individu yang bersangkutan .
D. Penggunaan Catatan Anekdot.
Anecdotal Record dapat dipergunakan dalam berbagai situasi antara lain sewaktu
individu :
• Sedang menghadapi masalah
• Berada ditempat asing/diantara orang-orang yang belum dikenal
• Berada di rumah , sekolah, kantor.
E. Macam-macam Catatan Anekdot
1. Catatan anekdot type evaluasi
Berisi pernyataan yang menerangkan penilaian pencatatan/pengamat berdasarkan
ukuran baik buruk, yang diinginkan/yang tidak diinginkan, yang diterima/tidak
diterima. Contoh : pada hari ke 7 Amir memperlihatkan sikap yang lebih baik terhadap teman-teman sepermainan. Ia mulai memberikan pertolongan kepada teman-temannya.
2. Catatan Enekdot type interpretatif
Berisi penjelasan tentang kegiatan tingkah laku atau situasi yang telah
diobservasi oleh pengamat dengan dukungan / pendukung fakta yang diobservasi
itu. Contoh : pada minggu terakhir Ani tampak gelisah. Pertumbuhan badannya
begitu cepat. Tentulah pertumbuhan itu yang menyebabkan ia gelisah
3. Catatan Anekdot type deskripsi umum.
Berisi tentang catatan kegiatan, tingkah laku, atau situasi dalam bentuk
pernyataan umum. Contoh : Ali mulai tidak tenang kerjanya di kelas. Banyak
pekerjaannya tidak selesai pada waktunya. Dia mulai menghindarkan diri dari pertemuan dan percakapan dengan teman.
4. Catatan Anekdot type deskripsi khusus.
Catatan yang berisi uraian tentang kegiatan, tingkah laku individu atau situasi
secara khusus dan teliti. Contoh : udara sangat dingin disertai hujan rintik-rintik,
sehingga pada waktu istirahat hari ini siswa tidak turun ke lapangan bermain.
Mereka memilih di ruang olah raga . Amin dan Ali memilih permainan galah
dengan beberapa temannya. Masing-masing dari mereka menjadi ketua dari kedua
regu yang berlawanan. dan teman temannya yang lain harus memilih pada regu regu yang berlawanan. dan teman temannya yang lain harus memilih pada regu
yang mana. Tiba-tiba Amin berteriak dari jauh dan menyatakan bahwa teman-
temannya yang lain tidak mau memilih regu yang dipimpinnya. Kemudian Ali
menjawab dengan tenang, habis maunya begitu dan saya tidak dapat mencegahnya.
F. Keterbatasan Catatan Anekdot
1. Waktu yang dibutuhkan untuk pembuatan catatan anekdot sangat banyak, sehingga hanya dilakukan terhadap beberapa klien yang khusus saja.
2. Pembimbing yang belum berpengalaman akan menitik beratkan pengamatannya kebanyakan pada aspek-aspek tingkah laku yang tidak baik saja dan kurang mencatat tingkah laku yang baik, karena sudah beranggapan bahwa seorang, klien itu mempunyai kekurangan-kekurangan.
3. Pada pembuatan catatan anekdot hendaknya diingat mengenai kekurangan-kekurangan yang ada pada sampel, kemungkinan besar tingkah laku yang dicatat tadi tidak mewakili reaksi klien yang sebenarnya.
4. Tingkah laku yang diamati harus dilihat sebagai bagian dari keseluruhan tingkah lakunya.
G. Contoh Catatan Anekdot
The form used for recording anecdotes should be preferably short and informal. It
should include the name of student, date, the observer’s name, where the incident took
place, and any comments or suggestions. Lihat contoh format catatan anekdot di
bawah ini (Mortensen& Schmuller, 1964:167):
Student’s Name ....................... Date........................

Observer’s Name ......................................................

Where Observed

...................................................................................
Comments and Suggestions :



H. Bentuk-bentuk Anekdot Record
1. Bentuk I : hanya sampai data
2. Bentuk II : sudah ada interprestasi
3. Bentuk III : selain ada data dan interprestasi juga ada rekomendasi ( sudah ada
perumusan masalahnya penganalisaan ).
Catatan anekdot dapat dibuat oleh tenaga-tenaga kependidikan, baik guru maupun
non guru, yang sempat mengobservasi tingkah laku siswa dalam berbagai situasi sekolah. Guru dapat membuat catatan anekdot, hanya sampai data ( bentuk I ). Bentuk II dan III harus dibuat konselor, karena memerlukan ketrampilan tertentu. Interpretasi atau rekomendasi , komentar hendaknya ditulis di ruang tersendiri yang terpisah dari Ruang untuk memuat diskripsi.
I. Konsekuensi bagi Konselor yang Menggunakan Catatan Anekdot
1. Harus menguasai metode observasi dan mempunyai ketrampilan mencatat
2. Dapat membuat interpretasi dengan tepat
3. Dapat menyusun rekomendasi dengan tepat berdasarkan diagnosa.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

harap anda mengisi komentar